Oleh: Indonesian Children | April 2, 2010

Ditahan Saat Ketahuan Shalat di Masjid Cordoba

 

Ditahan Saat Ketahuan Shalat di Masjid Cordoba


Masjid Cordoba yang beralih fungsi menjadi Gereja Kathedral.

MADRID–Suasana kacau terjadi saat polisi merangsek dan membubarkan enam orang yang shalat berjamaah di bekas Masjid Cordoba yang sekarang difungsikan sebagai Gereja Katedral di Spanyol. Dua orang diamankan petugas dan dua penjaga tempat itu mengalami luka-luka.

Menurut keterangan seorang pastor, keributan dipicu saat enam dari 118 turis Muslim itu melakukan shalat, hal yang dilarang di tempat bersejarah itu. Mereka didatangi petugas keamanan yang meminta kegiatan shalat dihentikan. Penjaga memperingatkan, “Teruskan kunjungan, atau tinggalkan tempat ini.” Namun ke enam orang ini terus melakukan shalat.

Mereka kemudian menghubungi petugas kepolisian. Satu regu petugas datang dan membubarkan mereka. Sempat terjadi perlawanan dari turis yang tidak shalat namun akhirnya mereka digiring keluar. Dua orang ditahan, salah satu kedapatan membawa pisau di sakunya. “Mereka provokatornya,” kata seorang petugas. “Mereka tidak seperti Muslim sebelumnya yang berkunjung kemari, yang berlaku respek dan senantiasa berdialog dengan Gereja.”

Menurutnya, kejadian itu menciderai citra kota itu, yang sebelumnya menjalin hubungan harmonis antara penduduk dengan para turis yang sebagian besar adalah kaum Muslim. Perwakilan Gereja menyebut, berdasar laporan kepolisian, kedua pria yang ditahan berkewarganegaraan Austria.  

Masjid Cordoba merupakan peninggalan penting umat Islam, menjadi saksi kejayaan Islam di Eropa. Sejak 15 Desember 1994, masjid ini  ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu warisan penting di dunia. Masjid itu pertama kali dibangun oleh Khalifah Muslim Abdurahman I pada tahun 787. Pembangunannya terus dilakukan oleh khalifah-khalifah penerusnya.

Masjid Cordoba memiliki ruangan dalam untuk shalat, berbentuk persegi panjang yang dikelilingi oleh lapangan terbuka, seperti model masjid-masjid peninggalan Umayyah dan Abbasiyah yang dibangun di Suriah dan Irak.

Pada saat pemerintahan Umayyah, Cordoba menjadi ibukota Spanyol di bawah pemerintahan khalifah Islam dan dikenal tidak ada tadingannya di Eropa dalam hal kemajuan peradabannya. Cordoba pada saat itu juga dikenal sebagai pusat ilmu pengetahuan, di mana volume kunjungan ke perpustakaannya mencapai 400.000 kunjungan. Sementara perpustakaan-perpustakaan besar di Eropa, volume pengunjungnya jarang mencapai angka seribu.

Warga Muslim di Spanyol saat ini diperkirakan mencapai 750 ribu orang (sensus 2000) dari 40 juta jumlah total penduduk Spanyol. Spanyol mengakui Islam sebagai agama resmi di negeri itu, berdasarkan undang-undang kebebasan beragama yang disahkan pada Juli 1967.

 

Audi Yudhasmara

THE TRUTH ISLAMIC RELIGION : Islam is Peace and Love, Yudhasmara Publisher

Jl Taman Bendungan Asahan 5 Jakarta Pusat Phone : (021) 70081995 – 5703646

email : judarwanto@gmail.com 

https://thetruthislamicreligion.wordpress.com/

 

 

 

 

Copyright © 2010, The Truth Islamic Religion  Network  Information Education Network. All rights reserved


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: